my room

SKRIPSI (tidak se-menyeram-kan yang orang-orang bilang)

Halooooooooooooooo semuanyaaaa

Udah setahun lebih ga meramaikan blog ini dengan tulisan-tulisan alay dan sepertinya blog ini juga ga ada pengunjungnya hahaha, akhirnya aku kembali. Sedikit berbagi kabar baik bahwa 26 Agustus kemarin aku wisuda! yeay! setelah empat tahun penuh perjuangan baik suka maupun duka hahaha. Aku mau berbagi tulisan yang semoga aja ada manfaatnya (walaupun dikit), tulisan ini didasari atas pengalaman pribadi, jadi kalau beberapa merasa tulisan ini kurang sesuai tolong jangan bully aku yah!

maxresdefault

Sumber: https://www.youtube.com/watch?v=i_91k3DSNbA&noredirect=1

Kalau denger kata skripsi pasti yang ada di pikiran kita beberapa diataranya adalah: masalah, turlap, dospem, sidang.

Masalah: kuliah lama-lama eh akhirnya buat lulus disuruh cari-cari masalah. Pertama kali yang kita lakukan buat bikin skripsi adalah mencari masalah untuk menentukan apasih yang mau kita tulis, tujuan kita nulis itu apa, dan output dari skripsi kita itu harus bisa menyelesaikan masalah yang ada. Cari masalah buat skripsi itu susah banget karena harus bener-bener factual problem, kalo mau yang gampang ya  cari masalah sama dosen aja *abaikan. Setelah tau masalah apa yang mau diangkat ya sok aja susun latarbelakang dan mencari teori yang sesuai. Selain mencari masalah, cari teori juga susah-susah gampang, yang penting jangan males buat cari dan baca buku/jurnal, beberapa jurnal internasional yang sering ku kunjungin paling jstor atau proquest (karena gampang aksesnya). Satu lagi yang paling penting dalam nulis skripsi menurutku itu kesinambungan antara semua bab, ketika kamu udah menemukan itu inshaallah skripsimu akan baik baik saja.

Turlap alias turun lapangan: beberapa skripsi mengharuskan kamu untuk turun langsung ke lapangan. Turlap itu butuh banyak pengorbanan, dari mulai korban uang maupun korban kesabaran. Kita pasti butuh uang untuk pergi kesana kemari cari responden/narasumber, buat souvernir, dan ngeprint segala macemnya. Untuk menghadapi kekurangan uang sebenarnya bisa pake banyak cara:

  • Ngumpulin uang buat skripsi dari jauh-jauh hari
  • Cari site jangan yang jauh-jauh
  • Cari sponsor atau beasiswa skripsi
  • Souvernir cukup ucapan terima kasih atau kalo mau ngasih juga handmade aja (?)

Selain uang, kita juga perlu siapin banyak kesabaran dalam menghadapi hal-hal yang gak kita duga sebelumnya dilapangan. Banyak kasus skripsi yang terhambat ketika turun lapangan misalnya aja: ternyata ga ada masalah apa-apa, ditolak narasumber, kesulitan dapat data dll. Kuncinya ya sabar dan jangan menyerah, pasti ada aja pertolongan tuhan yang ntah datengnya dari mana aja (based on true story).

Dosen pembimbing: inilah yang sering banget dikeluhin banyak orang. Skripsi itu kolaborasi kamu sama dosen, walaupun persentasenya engga sebanding, tapi pasti ada kontribusi dosen didalamnya. Sebenernya bingung juga mau kasih tips kaya gimana karena tipe dosen yang macem-macem dan beda-beda, intinya sih menurutku kita wajib banget tau karakter dosen ini kaya gimana, suka dan gasukanya apa, supaya menghindari hal-hal yang gak dia suka. Menurutku juga semua dosen pasti ingin yang terbaik buat mahasiswanya jadi selalu berfikir positif juga akan membuat kamu mendapatkan banyak hal-hal positif 🙂

Sidang: sidang yang akan menentukan status kamu selanjutnya, bukan sidang tilang atau sidang perceraian, tapi sidang skripsi.

Kalau di UI dan di jurusan aku, untuk sidang skripsi ada dua tahapan, sidang proposal dan sidang laporan akhir.

Pertama sidang proposal, sidang ini membahas tulisan kita dari BAB 1-3 (sampai metode penelitian), menurutku sidang proposal itu krusial banget karena menentukan dasar dan rancangan penelitian kamu bakal gimana, disini kita akan dipertanyakan tentang hal-hal kaya (1) kenapa milih tema ini dan apa urgensinya (2) kenapa teori yang digunain kaya gitu (3) kenapa metode yang dipake seperti itu, dan banyak lagi. Disidang ini kita akan banyak dapat masukan dari dosen maupun teman (pembahas) yang nantinya bakal berguna banget terutama berkaitan sama kesinambungan skripsi dan turlap pastinya.

Kedua, sidang laporan akhir, sidang ini setelah turlap dan setelah skripsi udah bener-bener jadi (sampe udah ada simpulan dan rekomendasi). Menurutku kunci kesuksesan melewati sidang ini ya PD aja, karena kamulah yang paling tau dan paling ngerti mengenai isi skripsi kamu, ketika ditanya-tanya jawab yang yakin, jelas, dan jujur. Inshaallah lancar lancar aja sampai tahap akhir, tentunya setelah semua revisi juga selesai ;).

Setelah kamu melewati tahap skripsi, pasti kamu akan sadar ada banyak hal yang kamu dapat terutama selama proses pengerjaan. Pastinya pengetahuan juga akan bertambah karena banyak baca buku, data, artikel, jurnal dll, skripsi juga akan menambah relasi karena bisa ketemu banyak orang, apalagi kalo narsumnya orang-orang penting hahaha, selain itu kita juga akan banyak belajar tentang kesabaran, kejujuran dan kerja keras, menurutku ini pelajaran moral paling penting yang bisa kita dapat.

Semangat terus, skripsi ga se-menyeram-kan itu karena banyak hal yang lebih menyeramkan dihidup ini dan yang harus kita hadapi dibanding skripsi hahaha

Cheers

 

 

 

 

Advertisements
my room, Novel

Diskusi buku “BOKIS”

kemarin tepatnya rabu 22 november 2012 ada diskusi buku, sebenernya si ini karna mas heri (guru mpkta) yang nyuruh kita sekelas mpkta termasuk anak paralel yang dia ajar buat dateng ke diskusi buku itu. karna kata mas heri dapet snack jadi gue sempetin dateng padahal mau bolos hahahaha najong bukan bukan karna diabsen

Judul : Bokis (kisah gelap dunia seleb)

pengarang: maman suherman (gokil banget ni orang)

jadi…. buku ini nyeritain tentang kehidupan dunia seleb yang amat sangat gemerlap namun disisi lain ternyata gelap juga (?) jadi dibuku ini diungkap kelakuan kelakuan seleb yang menghalalkan segala cara demi popularitas.

isi buku ini buat gue dan temen temen terkejut, pasalnya si mas maman cerita kalo ada penyanyi terkenal yang udah banyak dapet award tapi ternyata itutuh bukan suara dia O______O penasaran banget gue gilsssssssssssssssssssssss

selain cerita tentang bukunya, mas maman ini juga cerita tentang masa kuliahnya doi ternyata anak fisip juga jurusan kriminologi tapi pada akhirnya mendedikasikan diri sebagai jurnalis.

sebenernya gue pengen banget beli buku ini tapi apa daya didompet gue pada saat itu cuma ada selembar duit bergambar otto iskandar dinata padahal harga bukunya Rp40.000 tapi pengennya sih tetep beli juga di toko buku baru fisip ui tercinta jeng jeng jeng CITABOOKSTORE………………..

kalo gue sih ikut seminar atau acara yang berbau menambah ilmu asik asik ajaa apalagi kalo daper makanan gratis THIS IS THE REAL TRASH PERSON !!!! engga ! gue cuma bercanda hehe.

ni ada foto kita kita sama mas maman yang super gawul…

tuh mas maman yang ditengah yang tidak memiliki rambut dikepalanya

muka gue ketutupan bella IHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH

my room

genk gendut ke rumah mega

pada hari sabtu tanggal 18 febuari kalo ga salah ada acara campus day di sekolah.

terus karna males akhirnya ga dateng deh….

tiba tiba pas lagi adik nonton wisata kuliner eh ada sms masuk

dian: til….gue kerumah lo ya

gue : hah ngapain

dian: ngerjain tugas ekonomi

gue: yah gue mau nganterin nyokap ke stasiun

dian: yah gue udah di ksu trus gmana?

gue: yaudah deh

dian: asiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiik

tiba tiba suara terdengar suara motor supra datanglah si dian dan devi alay

sementara dian dan devi istirahat dikamar gaul gue anter mama ke stasiun….

akhirnya pulang dengan membawa seratus lembar polio dan sebungkus gorengan stadela

sekitar jam satu siang datanglah manda dan bagas yang dari pagi emang udah ribet mau nyusul tapi ketahan di sekolah

sialnya bagas sempet liat rambut unyu gue yang ga sempet dikerudungin

astaga –______– ketauan deh

karna kehadiran mereka kamar jadi panas padahal ac udah diturunin banget suhunya.

untung kamar gaul tahan sama kita kita. sambil ngerjain ekonomi manda sama bagas bikin video covering sedangkan gue, dian, devi asik wabcam-an

skippppppppppppppp

-sholat magrib-

ini bagian paling penting yang ga bakal gue lupain sampe gue udah masuk ui jadi sarjana nikah sma orang kaya punya anak dua dan jadi ibu ibu gaul yang suka nongkrong di foodcourt PIM

setelah solat bagas liat liat isi kamar gaul lalu ada poster infinite yang gue tempel deket meja belajar

bagas: ih ih ih ini mirip anak ipa satu deh

manda: mana mana

devi: mana mana (dasar alay ngomong aja ngikutin)

gue: *nyamperin mereka* apaan gas?

bagas: ini mirip banget anak ipa 1 yang waktu itu kita kerjain

gue: *speechlessssssssssssssssssssssssssss*

manda: iya mirip

bagas: dower nya sama tapi yang ipa satu bantet

gue: *ngomong dalam hati* ohsiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiitman bagas gue kempesin perut lo

tiba tiba dian selesai solat dan mancing mancing pecakapan

dan gue memutuskan keluar dari kamar gaul dan masuk kamar mandi, buka baju terus mandi wajib

satu hal dari kejadian ini yang bisa dipetik “birrrr….u are really really look like jang dongwoo, marry me plese”

hahahhahahahahahahahhahahiohdwjoqwjdwsndojdo

setelah solat kita memutudkan cari makan karna malem minggu itung itung cari angin juga dan kita memutuskan untuk makan di? di? di? WARUNG BUBUR FAMILY JAYA oyeaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah dalam hati “bir semoga kita ketemu”

dan bagas langsung bbm julpa buat ketemuan disana

sampe warbur ternyata doi ga ada yaaaaaaah :(((((((((

pertemuan selanjutnya memang tidak seperti pertemuan pertama

setelah kongkow di warbur kita pulang kerumah masing masing

-THE END-

hasil wab cam dikamar gaul

cantiiiiiiiiiiiiiiik kan